'nBASIS

Home » TENTANG ‘nBASIS

TENTANG ‘nBASIS


‘nBASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi dalam berbagai disiplin (ilmu dan keahlian). ‘nBASIS adalah singkatan dari Pengembangan Basis Sosial Inisiatif dan Swadaya. Tidak seperti LSM pada umumnya, organisasi ini memusatkan perhatiannya pada gerakan intelektual dengan strategi pemberdayaan masyarakat, pendidikan, perkuatan basis ekonomi dan kemandirian individu serta kelompok.

Dengan wawasan global dan bertindak se-spesifik mungkin, ‘nBASIS tidak ingin menghanyutkan diri dalam magnitude kekuasaan. ‘nBASIS ingin meyakini ekpresi kekuasaan  sebagai salah satu cara dari kekuatan gerak masyarakat demi mencapai perubahan reformatif, komprehensif dan berketerusan. Tetapi kekuasaan tidak bisa dibiarkan, begitu saja dan semaunya, apalagi disembah, untuk kepentingan apa pun, untuk maksud agar ia (kekuasaan itu) tidak destruktif.

‘nBASIS percaya bahwa suatu bangsa mestilah mendasari negara dan pemerintahannya dengan manifestasi ideologi yang ditarik dari peradaban dan kebudayaan yang menjunjung tinggi kemuliaan dan harga diri manusia, kesempatan yang adil dan merata, keuletan dan kerja keras, serta kemampuan untuk terus merubah diri menjadi lebih baik tanpa berkesudahan.

‘nBASIS berusaha tidak pernah terlibat dalam gerakan politik atau pun gerakan sosial apa pun atas undangan atau bujukan pihak lain. Tetapi ‘nBASIS selalu akan berusaha hadir setelah secara kritis memilih peran dan keterlibatannya dalam setiap even dan peluang yang memerlukan support teknis. Dalam perhelatan politik misalnya, survei, reserach dan konsultasi politik dilakukan bukan untuk kepentingan seseorang (pasangan) kandidat dan rezim apalagi untuk maksud perolehan material benefit tertentu.  Satu lagi, ‘nBASIS pro suksesi bermartabat dan perubahan signifikan dari proses suksesi yang memantangkan secara keras kriminalisasi demokrasi.

Tidak mudah melakukan pekerjaan ini, karena dalam perkembangan politik transaksional di Indonesia, akhirnya hal yang paling menentukan adalah justru  si bolis na burju yang inherent dalam proses dan institusi politik serta kultur yang dibingkai amat toleran terhadap deviasi nilai, moral dan hukum. Itu karena bangsa belum pernah menemukan jati dirinya sehingga alam pikiran dan geraknya sering selalu lebih dimaksudkan untuk pelayanan dan penghambaan terbaik atas kekuatan-kekuatan dunia yang meniscayakan. Ini semakin rumit lagi terlebih karena sejarah Indonesia dalam penjajahan panjang yang mematikan potensi sendiri.  Apa si bolis na burju itu? Orang atau sekelompok orang yang bersembunyi di balik kebaikan-kebaikan semu untuk kepentingannya sendiri dengan menghalalkan segala cara, tanpa pertanggungjawaban terhadap masa depan bangsa.

Shohibul Anshor Siregar, Koordinator Umum

Advertisements

37 Comments

  1. roziaja says:

    hidup nBASIS!
    ‘nBASIS: Terimakasih support-nya.

  2. agoesman120 says:

    Salam Kenal… Crew nbasis dari your new Friend di Kawasan Timur Indonesia… Kita bergerak di bidang yg sama,,, mkn bedah pintu masuknya saja… selamat berjuaang… Silakan Mampir juga di Blog kami yang masih simple dan menorehkan jejak langkah disana sambil berbagi pengalaman…. thanks

    ‘nBASIS: salam kenal. Semoga sukses. Tks.

  3. Ery says:

    Dana Purna Bhakti Mengambang,DPRD Langkat Bingung

    # Ery

    Langkat

    Setelah berminggu-minggu pergi meninggalkan Langkat dengan alasan study banding,dan kesibukan menghadapi kerja dukung mendukung pasangan Capres dan Cawapres.Wakil rakyat Langkat merasa kebingungan dengan rencana pemberian dana purna bhakti yang masih mengambang.Ekskutif Langkat juga belum memberikan jawaban yang pasti.

    “Kita belum tahu apakah ekskutif memberikan dana purna bhakti kepada 45 orang legeslatif yang duduk di DPRD Langkat”.Hingga kini masih mengambang,ekskutif belum memberikan jawaban.Paling ada menerima telah berhembus angin segar sebesar Rp 10 juta rencana dana purna bhakti DPRD Langkat,tetapi yang runyam,DPRD harus mengembalikan dana sebesar antara Rp 30 juta –Rp 40 juta kepada pemerintah.

    Jadi apakah DPRD tidak runyam,bahkan kami binggung,dana bantuan Tekhnologi Komunikasi dan Informasi (TKI) yang pernah kami terima harus kami kembalikan.Besarnya ada Rp 30 juta atau Rp 40 juta per anggota DPRD,itu saya lupa.Dan jika ada nanti dana purna bhakti katanya hanya Rp 10 juta,sebut Wakil Ketua DPRD Langkat Ahmad Gazali Syam ketika dicegat Medan Bisnis usai rapat Muspida Plus akhir pekan lalu di ruangan tunggu Bupati Langkat.

    Secara terpisah,Tahruli Sani,anggota DPRD langkat dari Partai Demokrat mengatakan,sementara dana TKI yang diberikan ekskutif itu dibenarkan dan telah di syahkan dalam Perda.”Tetapi ada peraturan yang katanya dana TKI itu tidak dibenarkan dan harus dikembalikan”.Jadi dengan apa DPRD mengembalikan,sedangkan uang itu sudah habis terpakai,dan dana purna bhakti masih belum jelas,katanya.

    Pihak ekskutif Langkat sendiri dalam hal ini belum ada menerima pengembalian dana TKI DPRD Langkat meski ada intruksi harus dikembalikan.Bupati Langkat Ngogesa Sitepu ketika dijegat wartawan Jumat (3.7) tidak mau berkomentar dan hanya tersenyum.Ngogesa terpokus dengan rencana bantuan dana insentif untuk wartawan.”Nanti kita bicarakan dalam P APBD tahun 2010”katanya.

    Pengembalian Dana Kebicoran Kas Daerah

    Belum diungkapnya secara pasti kasus kebocoran keuangan dalam pengelolaan keuangan daerah pada kas Pemkab Langkat Sumatera Utara Tahun Anggaran 2000-2007 sebesar Rp 102 miliar,dan di Dinas PU D Langkat sebesar Rp 8,5 miliar.DPRD Langkat akan bahas hal itu dalam sidang Paripurna pembahasan LPJ Bupati Langkat bulam Juli 2009 yang sedang dipersiapkan.

    “Belum ada laporan,dan DPRD Langkat belum mengetahui adanya pengembalian uang Rp 30 miliar ke kas Pemkab Langkat dari mantan Bupati Langkat Syamsul Arifin”.Dalam Paripurna beberapa hari lagi,hal itu akan kita pertanyakan dan DPRD Langkat segerea penolak Laporan Pertanggung Jawaban Bupati Langkat masa kerja tagun 2008,kata Syafril SH Ketua Fraksi PDIP di DPRD Langkat ketika ditemui pekan lalu.

    Syafril juga mengetahui adanya kebocoran kas Pemkab Langkat sejak tahun 2000-2007 sebesar Rp 102 miliar sesuai laporan BPK RI kepada KPK RI di Jakarta.”Kemana uang itu dikembalikan dan kepada siapa dikembalikan,jika mantan Bupati Langkat itu mengelak tidak ada membobol kas dan tidak mengembalikan bahkan menjelaskan tidak benar,itu syah-syah saja,Tetapi temuan BPK RI itu tidak bisa dibantah,katanya tegas. tegas.

    Diketahui, Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK-RI) Prof Dr Anwar Nasution telah menyampaikan laporan tindak pidana korupsi (TPK) pengelololaan dan tanggung jawab keuangan kas daerah Kabupaten Langkat TA 2000-2007 sebesar Rp 102.787.739.067,00 kepada KPK RI tanggal 16 Maret 2009 lalu.Tetapi hingga saat ini mantan Bupati Langkat H Syamsul Arifin SE mengelak bahwa dirinya telah dipanggil KPK.

    BPK RI itu telah mengungkap kejahatan dugaan penggelapan keuangan daerah Kabupaten Langkat. Bahwa BPK RI telah melaksanakan pemeriksaan Investigatif atas pengelolaan dan pertanggung jawaban Kas Daerah Tahun Anggaran 2000-2007 pada Kas daerah Kabupaten Langkat di Stabat.Berdasarkan pemeriksaan tersebut, BPK RI berkesimpulan bahwa telah terjadi dugaan TPK dalam pengelolaan dan pertanggung jawaban Kas Daerah pada Pemerintah Kabupaten Langkat yang merugikan keuangan Negara sekurang-kurangnya Rp 102,7 miliar.

    Dan uang sebanyak itu,menurut BPK RI , diduga digunakan untuk diserahkan kepada Bupati Langkat atau beberapa pihak ketiga atas perintah Bupati Langkat. Kerugian tersebut akibat penggunaan kas daerah untuk pengeluaran – pengeluaran yang tidak dianggarkan.dari jumlah itu,diantaranya sebesar Rp 21,5 miliar dipertanggung jawabkan seolah-olah digunakan untuk membiayai kegiatan pada Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD).

    Selain itu, terdapat pungutan yang dilakukan oleh Dinas PUD Langkat sebesar Rp 8.513.427.858,00.Uang hasil pungutan tersebut diserahkan kepada Bupati Langkat atau pihak ketiga atas perintah Bupati Langkat.

    BPK RI telah memeriksa pejabat teras di Langkat tentang pengembalian sebahagian uang kas yang pernah dibobol mantan Bupati Langkat periode 1999-2009 itu sebesar Rp 30 miliar ke kas daerah Pemkab Langkat .”Buktinya Syamsul Arifin pernah mengembalikan uang itu pada dua termin,yakni pada 9 Pebruari 2009 sebesar Rp 15 miliar,dan pada tanggal 16 Pebruari 2009 dikembalikan Rp 15 miliar”.Inikan berarti mantan Bupati Langkat yang sekarang menjadi Gubernur Sumatera Utara itu telah terbukti bersalah dan terbukti menggelapkan dana uang kas daerah.

    Jika tidak terbukti,manalah mungkin mantan Bupati Langkat itu mengembalikan uang Rp 30 miliar.Dan inikan merupakan bukti nyata,mengapa mantan Bupati Langkat yang kebal hukum dan jagonya loby-loby pejabat penegak hukum tidak juga diperiksa.Jadi kita mempertanyakan laporan BPK RI itu kepada Ketua KPK RI di Jakarta.Pertanyaan ke KPK itu juga kita tembuskan ke Kejagung RI,Kapolri,Kejaksaan Tinggi Sumut,Kapolda Sumut,Ketua DPRD Sumut,Kapolres Langkat,Kejari Stabat dan ke DPRD Langkat di Stabat.

    Secara terpisah,Wakil Ketua DPK MPI Langkat M Syafril Anwar mengatakan ,jika hal itu tidak benar,mantan Bupati Langkat jangan memabntah komentar salah satu organisasi di Langkat yang menyuarakan temuan BPK RI ke KPK RI.Tetapi jika memang mantan Bupati Langkat Syamsul Arifin benar,coba bantah temuan BPK RI itu atau bantah Ketua KPK RI yang menerima laporan dari Ketua BPK RI Anwar Nasution, katanya.***

    ‘nBASIS: Terimakasih informasinya. Tugas bersama memberi pengawasan sebaik-baiknya.

  4. Ery says:

    Kasus perkara dugaan korupsi yang merugikan keuangan negara sebesar Rp.6,6 miliar APBN/APBD Langkat tahun 2007 atas nama terdakwa mantan Kadis P Dan P Langkat Dra.Hj Azizah M.Seif beserta tiga orang stafnya Adelita Bangun,Drs.H Legimun dan Ismail Gunawan,yang didampingi tim penasehat hukumnya sebanyak 9 orang,Kamis (25/6) digelar sidang perdananya yang terbuka untuk umum,ruang sidang dipadati pengunjung dari kalangan masyarakat Langkat yang ingin menyaksiakan jalannya sidang itu.

    Sidang yang beragendakan dakwaan dan mendengar keterangan saksi dipimpin langsung oleh Ketua PN Stabat selaku Ketua majelis Hj.Hasma Yetti.SH.Mhum dibantu empat hakim anggota Bintoro Widodo.SH.MH,Oki Basuki Rahmad.SH.MM,Citra Dewi Nasution.SH dan Edi Wibowo.SH.Sementara tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) sebanyak 9 orang diataranya Mangatur Hutauruk.SH,Dandeni.SH, Firmansyah.SH,RV Latumeten,Elfira.SH,Febrina Sebayang.SH,Marina Surbakti.SH.

    Dakwaan setebal 170 halaman yang dibacakan oleh tim JPU secara bergantian untuk masing-masing terdakwa Azizah,Adelita Bangun,Legimun dan Ismail Gunawan.Azizah selaku Kadis P dan P Langkat beserta tiga stafnya tersebut didakwa melanggar pasal 2 ayat(1) jo pasal 18 ayat(1) (2) (3) UU RI NO.31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi perubahan UU RI No.20 tahun 2001 jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo pasal 8 ayat (1) KUHPidana,subsider pasal 3 jo pasal 18 ayat 1-2-3 UU RI No.31 tentang Tipikor.

    Karena Azizah beserta ketiga stafnya dalam dakwaan yang dibacakan tim JPU dihadapan majelis telah melakukan korupsi dana Dak dan ATK APBN/APBD Langkat tahun 2007 dan menyalahgunakan jabatan untuk memperkaya diri.Setelah selesai tim JPU membacakan dakwaan ke empat terdakwa setelah berkordinasi dengan tim Penasehat hukumnya menyatakan tidak akan mengajukan esepsi.

    Menurut Drs.H.Taufik(48) selaku Kabag keuangan Pemkab Langkat yang dihadirkan oleh JPU diruang sidang sebagai saksi pada kesaksiannya saat ditanya majelis dan JPU saya menjalankan tugas sesuai dengan mekanisme apa yang teruang dalam buku APBD/P.APBD sesuai dengan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) yang ditanda tangani oleh Kepala Dinas yang bersangkutan.Seperti DAK tahun 2007 untuk perbaikan gedung sekolah dan ATK pada Dinas P Dan P yang dicairkan secara beratahap 2 termin,termin pertama 70 persen dan ke dua 30 persen.Dan penacairan uang tersebut berbentuk giro

    Sementara kalau DAK untuk perbaikan sekolah langsung kepada Kepala sekolahnya,dan ATK kepada rekanan/pemborong yang menerimanya,kata Taufik Kabag Keuangan Pemakab Langkat menjawab pertanyaan majelis dan JPU.Sidang tipikor ini akan dilanjutkan pada Senin (29/6)

    ‘nBASIS: pak Ery khawatir akan ada “permainan” dalam proses peradilannya? kawal terus, jangan sampai ada penjahat yang lolos.

  5. kopral cepot says:

    ngikut belajar di sini 🙂
    Sukses buat ‘nbasis

    ‘nBASIS: Terimakasih.

  6. kopral cepot says:

    Pak mohon ijin u link
    Hatur tangkyu 🙂

    ‘nBASIS: silakan jika dianggap bermanfaat. Terimakasih.

  7. robbymilo says:

    ‘nBASIS: minta izin untuk link yach, artikelnya mantaf2. biar anak2 pada tambah cerdas semua dan makin kritis.

    ‘nBASIS: silakan jika dianggap bermanfaat. Terimakasih.

  8. togarsilaban says:

    Salam kenal untuk seluruh pelaksana nBasis. Sepertinya “base camp” nya di Medan ya bung. Horas.

    ‘nBASIS: Salam kenal juga, sesama anak Medan. ‘nBASIS memang berpangkalan di Medan.Terimakasih. Horas.

  9. Callighan says:

    Good site.

    Situs ini sudah saya bookmark.

    ‘nBASIS: Pujian yang bagus, sedikit berlebihan ya. Terimakasih

  10. Edi says:

    kalo mau kirim berita kumaha nyak? hatur nuhun..

    ‘nBASIS: untuk kasus-kasus yang amat khusus ‘nBASIS melakukan analisis, jadi bukan cuma memberitakan. Jika mempunyai bahan yang cocok kirim melalui email beserta data pendukung termasuk foto ke jaringanrelawan@yahoo.com. Terimakasih.

  11. Zubeir Ahmad says:

    banyak yang bisa didapat di sini, sukses terus.

    ‘nBASIS: Terimakasih telah berkunjung, menyimak dan memberi komentar. Salam integritas

  12. Z.Simatupang says:

    selesai langkat, adakah labuhanbatu yang jadi perhatian?…

    ‘nBASIS: Pak Simatupang, sebetulnya bukan Langkatnya. Melainkan Syamsul Arifin, SE. Sentimen pribadi? Bukan. Ia Gubernur dan dengan posisi setinggi itu ia tak boleh menjadi setara dengan sembarangan tokoh yang bukan Gubernur. Patronage masih amat penting dalam masyarakat belum maju seperti kita. Maka sebaiknyalah pimpinan tertinggi itu orang terbaik yang dapat jadi panutan. jika tidak, ya kita persilahkan saja memilih jalan lain. Jika Labuhan Batu punya kasus, pak Simatupang akan diberi tempat yang luas di ‘nBASIS. Terimakasih.

  13. Arif Rifian says:

    tks atas berbagai opini dan artikel yang disuguhkan penulis2 ‘nBASIS. smoga selalu eksist dan kritis

    ‘nBASIS: Terimakasih atas do’anya dan terimakasih telah berkunjung.

  14. […] WIKIPEDIA, WORLD BANK, WTO, YOGYAKARTA POSTING yang amat panjang ini berasal dari dokumen ‘nBASIS (Pengembangan Basis Sosial Inisiatif & Swadaya), sebuah Yayasan yang berdiri sejak tahun 1999 di […]

  15. […] Hajar Indonesia, hormat ‘nBASIS untukmu, ibu. Bersama Indonesia, atau sesama yang masih benar-benar Indonesia, mari kita berdoa agar […]

  16. […] sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

  17. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

  18. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

  19. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

  20. […] seorang bapak pada anak, wejangan dosen pada mahasiswanya dan pertalian bathin  saya dengan nBasis sejak komentar beliau dalam tulisan “kontroversial” tentang Sisingamangaradja XII […]

    ‘nBASIS: Tks Serbasejarah

  21. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

    ‘nBASIS: terimakasih Sipirok

  22. Martha Andival says:

    wuih…

    memang tidak mudah yang menjalani perjuangan seperti ini. Kadangkala harus melawan arus..

    salam kenal dari ujung sumatera


    ‘nBASIS:
    terimakasih telah berkunjung, dan ‘nBASIS memaknai kunjungan ini sebagai sebuah dorongan. Insyaa Allah.

  23. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

    ‘nBASIS: Terimakasih

  24. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

    ‘nBASIS: terimakasih telah ikut menebar pemikiran ini

  25. […] dosen sosiologi politik FISIP UMSU, Koordinator Umum ‘nBASIS‘ n’BASIS adalah sebuah Yayasan yang didirikan tahun 1999 oleh sejumlah akademisi dan praktisi […]

  26. ardhan says:

    oh iya, satu lagi..

    apakah blog saya bisa masuk disini? jika ga bisa atau belum bisa ndak apa-apa kok 🙂

    ‘nBASIS: tentu saja bisa masuk. Catatan Negeri Makian telah tercantum. terimakasih

  27. bayu says:

    Sila di link kan dg link di bawah ini

    http://www.facebook.com/home.php?sk=group_115632691836731&notif_t=group_activity

    ‘nBASIS: terimakasih Mas Bayu. Teruslah berjuang tanpa loja.

  28. Wow, blog yang kritis….sepertinya Bapak saya bakal suka nih 🙂

    *kok bisa terperosok ke blog motor?

    ‘nBASIS: Terimakasih kunjungannya. ‘nBASIS tidak terperosok. ‘nBASIS butuh motor untuk relawan-relawannya tetapi belum punya duit untuk mendapatkannya.Jika suatu waktu punya duit, dengan kunjungan itu sdh dapat langsung menentukan pilihan. Tidak berniat ikut balapan. Ngomong2 menarik juga aktivitas di sana. ha ha. Jgn lupa, salam buat bapaknya yang kritis ya. Good luck

  29. panjiirfan says:

    Salam kenal. Blog alternatif yang kritis namun tetap bersahaja dan santun, mencoba mengikuti meski banyak kesulitan, he.. Blog yang bagus.

    ‘nBASIS: ha ha. tks

  30. ” Selamat atas kelahiran ‘nBASIS , selamat berjuang , berkiprah dan berbuat untuk kemaslahatan bangsa
    indonesia ( khususnya ) dan ummat manusia secara general , sekali lagi ….. perjuangan masih panjang
    …………. selamat dan selamat ”

    S A LA M H Y P P O C R A T E S C E R D A S !!!! ……..

    ( http:// doktertoeloes.blogspot.co.id/2011/10/ bersama teman sejawat – seprofesi . html ).

    ‘nBASIS: t kasih

  31. pmadyana says:

    Salam Perjuangan dari Semarang,

    ‘nBASIS: terimakasih dorongannya. Semoga Semarang lebih baik

  32. Abah Rahman says:

    Apakabar ‘nBASIS. Bagaimana penerawangan Gubernur Sumut untuk Periode 2013-2018 ? Hehehe

    ‘nBASIS: kita kan masih tunggu penetapannya oleh KPU. Sabar ya pak e. ha ha

  33. I don’t leave a ton of responses, however I browsed some comments on TENTANG ‘nBASIS 'nBASIS. I do have 2 questions for you if it’s okay. Is it just me or does it seem like a few of the remarks look as if they are written by brain dead folks? 😛 And, if you are writing on other sites, I’d like to keep up with you. Could you post a list of all of all your social networking sites like your linkedin profile, Facebook page or twitter feed?

  34. dwi anang supriyanto says:

    ‘nBASIS aq minta dipertemukan dg pemilik pring prthuk pak Sunyoto yang asal , kalisat jember , Danang ,jember , 085283788845 , rahayu

    ‘nBASIS: Dengan senaanghati. Tetapi pertemuannya harus di Medan. Sudah sejak posting ini dibuat tidak bertemu lagi dengan beliau. Akan diusahakan.

  35. Taha says:

    Saudara n.basis, saya taha maesan bondowoso, saya juga pingin tau barang milik p.suyoto tersebut, klo bisa saya minta alamatnya mas, dan n.basis bisa kontak saya di 085259275682/03317948976

  36. sihalohoisme says:

    Salam ta’aruf buat semuanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: